Artikel

Saling Menghargai dan saling kerja sama

Saling menghargai adalah sikap toleransi sesama umat manusia, menerima perbedaan antara setiap manusia sebagai hal yg wajar, dan tidak melanggar hak asasi manusia lain.
Sikap ini adalah sikap damai, dimana seseorang menganggap keberadaan orang lain sebagai bagian dari lingkungan, sama seperti dirinya. tidak saling bermusuhan atau merugikan antar sesama manusia. tidak membeda-bedakan warna kulit (ras), tidak menganggap bahwa dirinya adalah manusia yg paling hebat dibandingkan manusia lain dan tidak menganggap manusia lain itu lebih rendah dari dirinya.
Orang lain akan lebih menghargai orang yang menghargai mereka? Nah, sebelum kita menuntut orang lain menghargai kita, kita perlu terlebih dahulu menghargai mereka. Kuncinya hanya satu: buat orang lain merasa penting dan berharga.
Langkah 1 : Kenali Orang-orang Sekitar.
Tiap hari kita berinteraksi dengan orang lain. Orang-orang yang paling sering berhubungan dengan kita adalah mereka yang berada di sekitar kita: keluarga, tetangga, dan rekan sekerja. Nah, kenali orang-orang di sekitar kita. Perhatikan bahwa kita memiliki persamaan dan perbedaan dengan mereka. Dengan demikian akan lebih mudah bagi kita untuk bekerja sama dengan mereka dan menghargai mereka.
Langkah 2 : Fokus pada Kelebihan.
Seringkali kita lebih fokus pada kesalahan dan kekurangan orang lain. Hal ini menyebabkan kita sulit sekali menghargai mereka. Sebaliknya, karena kita selalu memperhatikan kekurangan orang lain, orang lain pun menjadi enggan berinteraksi dan bekerja sama dengan kita karena mereka merasa enggan jika selalu merasa “dipermalukan”. Yang perlu kita ubah adalah fokus kita: coba fokuskan perhatian kita terlebih dulu pada kelebihan orang lain, kita akan mendapatkan hasil yang luar biasa.
Langkah 3 : Bangun Hubungan Saling Percaya.
Ternyata hukum timbal balik memang berlaku dalam hidup ini. Jika kita tidak memercayai orang lain, mereka pun tidak akan memercayai kita. Sebaliknya, jika kita memercayai orang lain, orang lain akan memercayai kita. Sebuah kerja sama bisnis pada dasarnya harus dibangun atas dasar kepercayaan.

B. KERJA SAMA
Kerja sama adalah kegiatan atau usaha yang dilakukan oleh dua orang lebih/ beberapa pihak untuk mencapai tujuan bersama.
Manusia pada hakikatnya memiliki keterbatasan dan ketergantungan dengan sesama manusia lainnya. Manusia tidak dapat hidup sendiri tanpa bekerja sama. Oleh karena itu, manusia disebut juga sebagai makhluk sosial.
Tujuan Kerja sama pun akan terjalin dengan adanya sikap saling menghargai. Adapun tujuan dari adanya kerja sama di sekitar kita antara lain:
1. Memunculkan sikap toleransi.
Toleransi merupakan suatu istilah dalam konteks sosial, budaya dan agama yang berarti sikap dan perbuatan yang melarang adanya diskriminasi terhadap kelompok-kelompok yang berbeda atau tidak dapat diterima oleh mayoritas dalam suatu masyarakat. Contohnya adalah toleransi beragama, dimana penganut mayoritas dalam suatu masyarakat mengizinkan keberadaan agama-agama lainnya..
Jadi dengan adanya kerjasama akan terciptanya sikap dan perbuatan yang tidak mendiskriminasikan antar kelompok.
2. Adanya sikap menghargai satu sama lain.
Saling menghargai sesama umat manusia, menerima perbedaan antara setiap manusia sebagai hal yg wajar, dan tidak melanggar hak asasi manusia lain. Maka dengan itu dengan adanya saling menghargai akan menghasilkan atau menimbulkan kerjasama yang baik.
3. Untuk mencapai tujuan bersama
Tujuan sangat penting dalam kehidupan. Oleh karene itu, setiap manusia yang mempunyai tujuan yang sama biasanya agar mereka mempermudah kegiatannya maka mereka saling kerjasama.

Adapun beberapa manfaat yang bisa didapat dari menjalin kerja sama , antara lain::
1. Kemampuan bersosialisasi
Keterampilan sosialisasi lebih baik jika diasah dalam sebuah kelompok di lingkungan luar rumah. Usia kelompok yang rata-rata masih sebaya membuat anak tahu bagaimana caranya bergaul, mengemukakan pendapat, juga memahami perasaan orang lain. Kondisi ini sangat berbeda dengan di rumah, dimana anak cenderung tidak menemui hambatan saat berinteraksi dengan orang tua maupun saudara-saudaranya, yang mungkin juga selalu mengalah terhadapnya.
2. Kemudahan dalam mengerjakan sesuatu.
Dengan adanya kerja sama maka setiap pekerjaan akan terasa lebih ringan dan lebih mudah serta lebih cepat, karena kerjasama itu terjalin dengan adanya beberapa orang atau kelompok yang melakukan pekerjaan secara bersama-sama.
3. Berempati dengan teman
Kelompok terdiri atas beberapa anak yang memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing. Ada anak pintar, setengah pintar, hingga kurang pintar, juga dengan kelebihan dan kekurangan fisik masing-masing. Dalam kondisi seperti ini, anak mau tak mau mesti berempati dengan teman-teman lain yang memiliki kekurangan, saling menolong dan membantu antarteman.
4. Mengerem sikap ego
Sikap ego anak masih tinggi. Biasanya, sikap ini akan timbul jika situasi lingkungannya ikut mendukung, misalnya anak selalu dimanja orang tuanya di rumah. Nah, saat di luar rumah, otomatis anak tidak bisa mengumbar sikap egonya lagi kalau ia tidak mau dijauhi. Di dalam kelompok, anak-anak belajar memahami orang lain beserta kepentingan dan kemauan di luar dirinya sendiri. Dengan bahasa lain, anak-anak belajar mengerem sifat egonya masing-masing. Ini sangat baik untuk bekal di masa dewasanya kelak.
5. Leadership
Dalam sebuah kelompok yang bekerja sama untuk sebuah tujuan, jiwa kepemimpinan anak juga akan timbul. Seorang anak akan dituntut untuk mengatur dan mengajak anak-anak lainnya untuk bekerja sama. Hal ini jelas sangat berdampak positif bagi perkembangannya. Meski begitu, agar setiap anak terasah jiwa kepemimpinannya, alangkah baiknya jika masing-masing diberikan kesempatan untuk memimpin kelompok. Jika hari ini A memimpin, besoknya jangan A lagi tapi B.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *